• About
  • Contact
  • Sitemap
  • Privacy Policy

Kejahatan Tanpa Korban

 

Salah satu masalah hukum favorit saya adalah adanya kejahatan tanpa korban, biasanya didefinisikan sebagai tindakan non-kuat yang peserta tidak mengeluh atas partisipasi mereka dan tidak ada cedera langsung yang ditimbulkan untuk non-peserta dari tindakan tersebut.Kejahatan tanpa korban secara tradisional dikaitkan dengan tindakan yang dilakukan oleh orang dewasa yang menyetujui membahayakan pondasi moral masyarakat tapi tidak masyarakat secara langsung. Ini termasuk menggunakan obat-obatan, prostitusi atau non-perkawinan seks dan perjudian, untuk beberapa nama.Beberapa ekonom berpendapat bahwa daripada mengkriminalisasikan tindakan di atas, akan lebih baik untuk bukan melegalkan mereka. Tidak hanya bahwa tindakan-tindakan dapat memberikan penghasilan tambahan kepada pemerintah dalam bentuk pajak, juga dapat meminimalkan biaya penegakan hukum. Sebuah contoh yang baik akan menjadi perang terhadap narkoba yang telah menyebabkan biaya yang signifikan dalam bentuk uang dan kehidupan.Bertentangan dengan pendapat di atas, saya, di sisi lain, berpendapat bahwa kejahatan tanpa korban tidak ada. Jika kita menghitung kesejahteraan umum masyarakat, biaya yang dikenakan kepada setiap anggota masyarakat, bahkan jika mereka tidak secara langsung mempengaruhi anggota lainnya, masih akan peduli.Ada biaya yang terlibat terkait dengan obat penggunaan, biaya kesehatan pengguna. Ada juga biaya yang berkaitan dengan prostitusi, biaya yang berkaitan dengan penyakit menular seksual dan biaya yang mungkin untuk hubungan pernikahan karena ya, pernikahan juga merupakan bentuk investasi antara para pihak.Dan bagaimana tentang perjudian? Ini adalah bentuk pengalihan properti yang mudah bisa jatuh ke bentuk inefisiensi alokasi sumber daya. Kenapa? Karena game ini biasanya dirancang untuk memastikan bahwa bandar akan selalu menang.Contoh sederhana: kesempatan sebagian besar penjudi 'untuk menang sangat tipis di berbagai jenis permainan, sementara kesempatan memenangkan bandar tergantung pada probabilitas penjudi kalah dalam pertandingan, yaitu 1 - apa pun kemungkinan penjudi untuk menang. Jika penjudi hanya memiliki kesempatan 1 persen atau 0,01, bandar akan memiliki 99 persen kesempatan untuk memenangkan permainan. Sebuah cara yang sangat mudah untuk mendapatkan uang.Tentu, kita selalu memiliki argumen yang biasa: mereka dewasa telah memberikan persetujuan mereka dan mereka harus mengambil tanggung jawab untuk diri mereka sendiri. Dan benar juga bahwa peraturan tidak selalu konsisten.Ambil industri rokok sebagai contoh. Bisnis ini legal dan mereka membayar sejumlah besar pajak kepada pemerintah setiap tahun untuk mempertahankan bisnis.Jadi mengapa kita tidak melakukan hal yang sama untuk jenis lain dari "kejahatan tanpa korban"? Mari kita lihat ini bukan dari sudut pandang moral, tetapi dari sudut pandang ekonomi. Biasanya kebanyakan orang lupa bahwa ketika kita melegalkan tindakan tertentu, itu tidak berarti bahwa biaya penegakan akan menghilang ke udara tipis.Anda masih perlu mengeluarkan uang untuk memastikan bahwa bisnis "disahkan" akan mematuhi aturan yang ditetapkan oleh pemerintah.Sebagai contoh. Jika Anda mengkriminalisasi obat dijual, Anda akan perlu untuk mengalokasikan dana untuk menegakkan hukum dan menghukum para pelanggar. Jika Anda melegalkan obat dijual, Anda akan menghabiskan dana untuk juga mengawasi bisnis, memastikan bahwa "orang bisnis" akan bermain sesuai dengan aturan tentang penjualan obat. Dan jika mereka tidak? Anda hanya akan menghukum mereka lagi.Bagaimana tentang pendapatan dari pajak? Nah, Anda tidak perlu untuk melegalkan tindakan untuk mendapatkan penghasilan tambahan melalui pajak, Anda hanya dapat mengubah aturan sehingga bukan menghabiskan waktu di penjara, para penjahat diwajibkan untuk membayar semua keuntungan mereka kepada pemerintah. Efeknya akan serupa dengan pajak dan pemerintah akan menerima uang juga.Bagaimana prostitusi? Legalisasi prostitusi mungkin mengurangi biaya pengawasan karena melegalkan bisnis biasanya berhubungan dengan lokalisasi. Ini akan mengurangi kemungkinan penularan penyakit seksual dan meningkatkan perlindungan pekerja seks.Tetapi juga bukan tanpa biaya tambahan. Lokalisasi juga dapat meningkatkan biaya bisnis prostitusi. Germo akan perlu membayar pajak dan biaya sewa gedung, tidak menyebutkan bahwa akan ada biaya tambahan untuk memindahkan tempat usaha. Dengan meningkatnya biaya, biaya jasa juga akan meningkat.Siapa yang akan menjamin bahwa itu tidak akan menciptakan insentif bagi pasar gelap dengan layanan yang lebih murah bagi konsumen yang tidak memiliki cukup uang untuk pergi ke daerah prostitusi valid? Ini lagi akan membebankan biaya lain untuk penegakan hukum, yaitu, memberantas prostitusi ilegal di luar daerah disahkan.Melalui contoh-contoh ini, saya ingin menunjukkan bahwa pemikiran tentang kejahatan tanpa korban tidak semudah pengenaan pajak dan mengurangi biaya penegakan hukum. Sebaliknya, untuk setiap tindakan, akan ada konsekuensi ekonomi dan jika kita ingin membuat kebijakan yang tepat, kita perlu hati-hati menghitung biaya dan manfaat dari kebijakan tersebut.
Kejahatan Tanpa Korban 4.5 5 Rizki Gumilar Salah satu masalah hukum favorit saya adalah adanya kejahatan tanpa korban, biasanya didefinisikan sebagai tindakan non-kuat yang pesert...


No comments:

Post a Comment

Aturan Berkomentar :

1. Menggunakan bahasa yang sopan
2. Dilarang Berkomentar spam, flood, junk, iklan, sara, sex dsb.(Komentar Akan Saya Hapus)
3. Silahkan gunakan OpenID untuk mempermudah blogwalking

J-Theme