• About
  • Contact
  • Sitemap
  • Privacy Policy

Pemeliharan Tempat Tidur Bagi Pasien

 


 
 
1.
Tempat Tidur 
Jenis Tempat tidur dan metode yang digunakan untuk mengoperasikannya dapat berbeda diberbagai fasilitas kesehatan tetapi prinsip dasar merapikan tempat tidur adalah sama. Baik untuk yang tinggal ditempat tidur, maupun yang akan merawatnya, kwalitas tempat tidur menjadi sangat penting. Suatu tempat tidur secara umum harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:
Individu harus dengan mudah masuk dan keluar. Baik dengan bantuan maupun sendiri.
Keamanan harus terjamin, meskipun dengan beberapa alat bantu.
Pasien atau penghuni harus dengan mudah dapat dirawat (terutama tinggi tempat kerja penting disini).
Diatas tempat tidur harus dapat dietkkan beberapa alat bantu.
Tempat tidur, kasur dan bantal harus dapat dibersihkan dengan baik.
Sebuah tempat tidur disamping memenuhi syarat-syarat diatas sebaiknya juga harus dapat disetel dalam berbagai posisi dan berada diatas roda-roda. Kain yag dipakai untuk tempat tidur adalah kebanyakan katun atau kain imitasi katun.

2. Jenis- Jenis Tempat Tidur
Tempat tidur yang umum adalah sebagai berikut:
1). Tempat tidur gatch
Tempat tidur yang tidak bisa digerakkan dengan tinggi 26 inci. Fasilitas modern dilengkapi dengan tempat tidur yang bisa dinaikkan sampai tinggi yang sesuai untuk memberikan askep dan dapat diturunkan sampai 13 inci.
Untuk mengakomodasi Pasien yang bisa turun dari tempat tidur posisi daerah kepala dan lutut pada tempat tidur dapat diatur untuk kenyamanan. Hal ini dapat dilakukan dengan memutar engkol tempat tidur.
2). Tempat tidur elektrik
Hampir sama dengan tempat tidur gatah, dalam hal bisa dinaikkan dan diturunkan serta bagian kepala dan lutunya bisa disesuaikan. Tempat tidur ini dioperasikan secara elektrik, dan sering digunakan dari fasilitas-fasilitas yang besar.


3). Tempat tidur circ o lectric
Kerangka tempat tidur khusus yang diletakkan didalam kerangka sirkuler. Kerangka sirkuler ini dapat diputar. Pasien diletakkan dengan aman terlebih dahulu dikerangka dalam sebelum digerakkan. Keseluruha kerangka dalam berputar kedepan. Hal ini memberikan perubahan posisi tanpa menimbulkan tekanan pada pasien. Tempat tidur ini dioperasikan secara elektrik. Setelah diputar, Pasien bersandar diabdomennya.
Catatan: Dari sebagian besar fasilitas, perawat berlisensi harus hadir selama pemutaran.
4). Tempat Tidur Stryker/Tempat Tidur Spinal
Kerangka berputar yang bertujuan sama dengan tempat tidur circ o lectric tetapi di operasikan secara manual. Setelah pasien aman di kerangka atas, sebuah engkol di gunakan untuk memutar keseluruhan kerangka dan pasiennya. Pasien berbaring di atas kerangka tersebut sampai di putar sekali lagi.
Jenis lain dari tempat tidur tersedia untuk perawatan pasien dengan dekubitus lanjut atau dekubitus yang banyak, flap, graft, luka bakar atau nyerii habit. Tempat tidur clinitron, adalah unit khusus yang menopang rata tubuh pasien. Tempat tidur ini berisi bahan-bahan seperti pasir. sirkulasi udara hangat dan kering berada dalam bahan ini untuk mempertahankan suhu rata-rata dan menopang tubuh dengan rata.
Tempat tidur dari berbagai pabrik mempunyai perbedaan operasional yang sangat sedikit. Jangan pernah mencoba mengoperasikan tempat tidur dengan pasien di atasnya tanpa berlatih terlebih dahulu dan memperoleh keamanan dan keterempilan operasionalnya.
Mengoperasikan tempat tidur atau perlatan dengan benar merupakan hal yng penting untuk keselamatan pasien. Minta selalu bantuan dan instrukai dari perawat atau tenaga perawat professional lain pada saat menggunakan tempat tidur khusus tersebut.
3.Menyiapkan Tempat Tidur
1)      Jenis Persiapan Tempat Tidur
1. Unoccupied Bed (tempat tidur yang belum ada klien diatasnya):
a)      Closed Bed (tempat tidur tertutup)
b)      Open Bed (tempat tidur terbuka)
c)   Aether Bed (tempat tidur pascaoperasi)
2. Occupied Bed (mengganti tempat tidur dengan klien di atasnya)

2)      Prinsip Perawatan Tempat Tidur
a)      Tempat tidur klien harus selalu bersih dan rapih.
b)      linen diganti sesuai kebutuhan dan sewaktu-waktu, jika kotor.
c)      Pengguaan linan bersih harus sesuai kebutuhan dan tidak boros.

3)      Hal-Hal Yang Harus diPerhatikan dalam Perwatan Tempat Tidur
a)      Hindari kontaminasi pada linen bersih.
b)      Ketika akan mengganti linen pada tmpat tidur klien, bawa linen sesuai kebutuhan.jangan membawa linen berlebihan untuk menghindari terjadinya kontaminasi kuman atau mikroorganisme dan infeksi nosokimial dari satu klien ke klien lain.
c)      c). Pada saat memasang linen bersih, bentngkan linen di atas tempat tidur, jangan di kibaskan.
d)     d). jangan menempatkan linen kotor pada tempat tidur klien, meja atau peralatan klien lainnya.
e)      e). saat memasang linen atau alat tenun pada tempat tidur klien, gunakan cara yang efektif dan kerjakan pada satu sisi dulu setelah selesai baru pindah ke sisi lain.
f)       f). Tempatkan linen atau alat tenun yang kotor pada tempat yang bertutup (ember yang ada tutupnya). Bawa dengan hati-hati jangan menyentuh pakaian perawat dan cuci tangan setelahnya.
g)      g). Perawat harus tetap memperhatikan keadaan umum klien selama melaksanakan tindakan.
Tempat Tidur Terbuka (Open Bed)

A.Pengertian
Merupakn tempat tidur yang sudah disiapkan tanpa sprei penutup(Over Laken).

B.Tujuan
Dapat segera digunakan.
a)      Dilakukan
1.      Jika ada klien baru.
2.      Pada tempat tidur klien yang dapat/ boleh turun dari tempat tidur.

b)     Persiapan Alat
1.      Tempat tidur, kasur, dan bantal
2.      Alat tenun disusun menurut pemakaiannya.
3.      Alas kasur
4.      Laken/ sprei besar
5.      Perlak
6.      Stik Laken/ sprei melntang
7.      Boven Laken
8.      Selimut dilipat terbalik (bagian dalam selimut dilipatan luar)
9.      Sarung bantal

C.Prosedur Pelaksanaan
Seperti menyiapkan tempat tidur tertutup, tetapi tidak dipasang over laken. Jika telah tersedia tempat tidur tertutup, angkat over laken kemudian lipat.
Pemeliharan Tempat Tidur Bagi Pasien 4.5 5 Rizki Gumilar     1. Tempat Tidur  Jenis Tempat tidur dan metode yang digunakan untuk mengoperasikannya dapat berbeda diberbagai fasilitas kese...


No comments:

Post a Comment

Aturan Berkomentar :

1. Menggunakan bahasa yang sopan
2. Dilarang Berkomentar spam, flood, junk, iklan, sara, sex dsb.(Komentar Akan Saya Hapus)
3. Silahkan gunakan OpenID untuk mempermudah blogwalking

J-Theme